Jahe Merah: Metode Budidaya menggunakan Polybag

Jahe merah atau (Zingiber officinale var. Rubrum) merupakan salah satu jenis jahe yang cukup digemari. selain fungsinya sebagai penghangat tubuh, jahe merah ternyata juga memiliki banyak manfaat, lho! misalnya, seperti menjaga daya tahan tubuh, mencegah masalah pencernaan, mengurangi nyeri otot sendi dan sebagainya. karena kaya manfaat, jahe merah kemudian menjadi tanaman yang banyak dibudidayakan.

Ads

bicara soal budidaya, ternyata metode pembudidayaan jahe merah menggunakan polybag lebih menguntungkan. bahkan hasil panen yang didapat cenderung akan meningkat dan proses panen bisa lebih cepat. selain itu dengan metode vertikultur menggunakan polybag, lahan dan air yang digunakan lebih hemat dibandingkan dengan metode konvensional.

artikel dibawah ini akan membahas metode menanam jahe menggunakan polybag agar hasil yang didapat lebih maksimal. yuk simak!

Gambar 1 (Jahe dalam Polybag)
Gambar 1 (Jahe dalam Polybag)

 

Mempersiapkan Media Tanam Jahe Merah

langkah pertama dan hal yang perlu dipersiapkan dalam menanam jahe merah yaitu polybag dengan media tanamnya minimal berukuran 40×50 cm. Kamu juga dapat menggunakan media seperti karung beras atau pakan ternak sebagai polybag. Semakin panjang ukuran karungnya, semakin banyak penggunaan media pengisi dan produktivitas jahe merah akan semakin tinggi. kombinasi pengisi polybag antara lain tanah, pasir dan pupuk organik perbandingan 1:1:1 atau 1:1:2. Berikut hal-hal yang harus diperhatikan:

1. Tanah

 Jenis tanah ideal untuk budidaya jahe merah adalah tanah ringan dengan bahan organik tinggi dan tanah lempung berpasir yang terbebas dari genangan air. Ukuran pH tanah yang disarankan adalah 6,8-7.0. itu berarti tanah yang diperlukan dalam proses budidaya adalah jenis tanah gembur dan subur.

Ads
Kapan jaga hutan? Sekarang! Buka lindungihutan.com

2. Pasir

Pasir yang digunakan mengandung fraksi liat yang cukup tinggi yaitu pasir ladu atau pasir yang bercampur lumpur. Selain murah, pasir ini mengandung bahan mineral endapan.

3. Pupuk organik

Pupuk organik biasanya memakai pupuk kompos, pupuk kandang atau bokashi. Apabila menggunakan pupuk kandang maka harus melalui proses penghancuran dan difermentasi agar lebih mudah diserap oleh akar tanaman. Seluruh media diatas kemudian dicampur merata, lalu dimasukkan ke dalam karung atau polybag (sampai 1/4 bagian) yang telah disiapkan sebelumnya.

4. Pemilihan benih

Benih untuk bibit jahe merah yang digunakan dari rimpangnya, jika baru menanam jahe, beli benih jahe dari petani lain. Rimpang jahe yang baik yaitu rimpang yang segar, sehat, ukurannya besar atau normal, tidak cacat atau terluka dan berasal dari induk yang cukup tua dan sehat. Maka dari itu sebaiknya menggunakan benih yang langsung dari petani bukan dari pasar yang untuk dikonsumsi.

5. Pengecambahan

Benih jahe bisa direndam terlebih dahulu agar terhindar dari serangan jamur menggunakan larutan fungisida selama 15 menit. Atau bisa juga dengan direndam atau dibasahi air lalu diletakkan pada tampah kemudian ditempatkan pada tempat lembab agar berkecambah.

6. Penyemaian

Selama masih berkecambah, kita terlebih dahulu menyiapkan tempat persemaian berupa petak ukuran 1 x 2 m yang dibatasi batu bata dan diisi pasir dan pupuk organik. Tempat persemaian lebih baik tidak terkena sinar matahari dan hujan secara langsung. Benih yang telah berkecambah kira-kira 4-5 cm. Benih mulai tumbuh dalam jangka waktu 2-4 minggu.

Setelah tumbuh sekitar 10 cm, bibit dipotong dari rimpangnya dn ditanam pada media karung atau polybag yang disiapkan. Satu buah simpang bisa tumbuh sekitar 2-4 bibit.

Penanaman Bibit Jahe Merah

Gambar 2 (Bibit Jahe Merah)
Gambar 2 (Bibit Jahe Merah)

Bibit jahe yang tumbuh daun setelah disemai dibiarkan hingga 1,5 – 2 bulan dan tidak ditempatkan di ruang terbuka. Pada polybag yang berisi campuran tanah dan pasir sebagai media isinya, dibuat lubang dengan ukuran sebesar bibit. Lalu dipadatkan kembali untuk menopang tanaman yang sudah tumbuh.

Pemeliharaan

Pemeliharaan jahe  dengan beberapa kegiatan yaitu penyiangan, penyiraman, penggemburan media, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit. Ini bisa dilakukan dengan rutin agar tumbuh secara baik. Kamu dapat menyiramnya dua kali sehari. Lalu memasuki usia 2 – 4 minggu, disiram dengan fermentasi SOT HCS atau pupuk organik. Setiap 25 hari sekali, atau ketika jahe sudah terlihat keluar dari tanah, tambahkan media tanam setebal 10 cm sampai masa panen.

 

Bacaan Lainnya: Mengenal Cempaka Wangi, Tumbuhan Khas Kota Aceh

Pemanenan Jahe Merah

Gambar 3 (Pemanenan Jahe)
Gambar 3 (Pemanenan Jahe)

Setelah berusia 10 bulan, pemanenan sudah dapat dilakukan. Tanaman jahe yang siap panen memiliki ciri daun dan batang berubah warna menjadi kuning dan sudah mengering. Cara memanennya cukup mudah, kamu cukup mencetok atau merobek kantong polybag jika sudah kelihatan lapuk. Angkat rimpangnya dengan hati-hati, bersihkan dari tanah serta kotoran yang menempel kemudian dicuci.

 

Penulis: Siti Warhamni

Dikurasi Oleh: Daning Krisdianti

 

Referensi Artikel:

  1. Agrikompleks https://agrikompleks.my.id/2019/08/cara-menanam-dan-budidaya-jahe-merah-dengan-polybag.html?m=1 diakses pada 20 April 2021.
  2. kabartani.com https://kabartani.com/teknik-budidaya-jahe-merah-dalam-polybag.html diakses pada 20 April 2021.
  3. Redaksi FN https://www.google.com/amp/s/faktualnews.co/2020/06/28/budidaya-jahe-merah-dengan-polybag-ini-caranya/221003/amp/ diakses pada 20 April 2021.
  4. Nitasari Lidia http://cybex.pertanian.go.id/mobile/artikel/73183/Cara-Menanam-Jahe-Di-Polybag/ diakses pada 20 April 2021.

 

Referensi Gambar:

Gambar 1 https://rempahid.com/cara-merawat-jahe/ 

Gambar 2 https://ilmubudidaya.com/cara-memilih-bibit-jahe-merah 

Gambar 3 https://okdogi.com/cara-menanam-jahe/ 

 

LindungiHutan.com merupakan Platfrom Crowdfunding Penggalangan Dana Online untuk konservasi Hutan dan Lingkungan. Kunjungi situa berikut https://lindungihutan.com/kampanyealam untuk melakukan kegiatan dan aksi penghijauan teman-teman. Mari kita sama-sama melestarikan lingkungan dan menjaganya. 

Yuk jadi Pioneer penghijauan di daerah tempat tinggalmu!