Lima Jenis Daun yang Bisa Digunakan untuk Pewarna Alami Tekstil

Daun Pepaya 

Gambar 1. Daun Pepaya
Gambar 1. Daun Pepaya

Pepaya (Carica papaya L) merupakan salah satu jenis tanaman yang banyak ditemukan di Indonesia. Tanaman ini tumbuh dengan subur di kebun hingga pekarangan warga. Daun dari tanaman ini ternyata bisa dimanfaatkan sebagai pewarna alami. Daun pepaya memiliki kandungan klorofil yang cukup tinggi. Kandungan klorofil tersebut dapat dimanfaatkan sebagai pewarna hijau alami untuk mewarnai kain katun. 

Ads

Penelitian yang dilakukan oleh Hasna Putri Azizah dan Budi Utami dari Program Studi Kimia FKIP UNS dengan judul “Pemanfaatan Zat Warna Hijau dari Daun Pepaya (Carica papaya L) Sebagai Pewarna Alami Tekstil” menunjukkan bahwa zat warna hijau yang dihasilkan pepaya untuk pewarna kain katun memberikan hasil yang paling baik. Hal tersebut didasarkan pada uji ketahanan luntur. Uji ketahanan luntur dilakukan dalam dua tahapan, yaitu uji pencucian (laundrymeter) dan uji gosokan (crockmeter).

Daun Jati

Gambar 2. Daun Jati
Gambar 2. Daun Jati

Jati (Tectona grandis) adalah salah satu jenis pohon yang menghasilkan kayu dengan mutu tinggi. Namun, siapa sangka, pohon ini juga menghasilkan daun yang bisa digunakan sebagai pewarna alami untuk keperluan tekstil. Daun jati yang kerap digunakan untuk pewarna alami adalah daun jati muda. Hanya dengan dikukus saja, daun dari pohon ini mampu mengeluarkan warna. Warna yang dihasilkan dari proses pengukusan biasanya akan lebih cerah. Variasi warna yang dihasilkan dari pohon jati adalah ungu kemerahan dan abu-abu. 

Daun Rengat

Gambar 3. Daun Rengat
Gambar 3. Daun Rengat

Rengat (Marsdenia tinctoria) adalah salah satu tanaman yang kerap digunakan oleh masyarakat Dayak Iban sebagai pewarna alami. Masyarakat setempat sering menggunakan daun rengat untuk mewarnai benang dan pakaian. Daun dari tanaman ini menghasilkan warna hitam. Cara untuk memperoleh warna dari daun tersebut adalah dengan merebus daun hingga mengeluarkan warna hitam.

Daun Tarum 

Gambar 4. Daun Tarum
Gambar 4. Daun Tarum

Tarum (Indigofera tictoria) merupakan tanaman yang tidak bisa dilepaskan dari masyarakat Sunda. Lihat saja beberapa nama-nama tempat di Jawa Barat, seperti Citarum, Tarumajaya, dan Banjar Pataruman. Terdapat unsur tarum pada nama-nama tempatnya. 

Ads
Kapan jaga hutan? Sekarang! Buka lindungihutan.com

Daun dari tanaman ini dapat digunakan sebagai pewarna alami. Daun tarum mampu menghasilkan warna biru dari ekstraksi daunnya. Warna biru yang dihasilkan berasal dari senyawa yang terkandung dalam daun tarum yang disebut indigo. Hasil ekstraksi daun dari tanaman ini kerap digunakan untuk mewarnai batik dan benang di beberapa daerah di Indonesia. Pengrajin batik di Jawa dan Madura kerap menggunakan warna biru dari daun tarum untuk mewarnai batik. Masyarakat Samosir juga kerap menggunakannya untuk mewarnai benang dalam pembuatan kain ulos. 

Daun Harendong

Gambar 5. Daun Harendong
Gambar 5. Daun Harendong

Harendong atau Malestoma malabathricum adalah salah satu jenis tumbuhan semak dari suku Melastomaceaei yang banyak tumbuh dengan liar di hutan Indonesia. Tanaman ini kerap digunakan sebagai obat alami untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit. Namun, selain untuk obat alami, daun dari tanaman ini dapat digunakan sebagai pewarna alami. 

Penelitian yang dilakukan oleh Enur Azizah dan Alex Hartana dari Institur Pertanian Bogor dengan judul “Pemanfaatan Daun Harendong (Melastoma malabathricum) Sebagai Pewarna Alami untuk Kain Katun” membuktikan bahwa daun harendong dapat dijadikan pewarna alami untuk kain. Ekstraksi dari daun harendong menghasilkan warna banana (#E3CF57). Sedangkan, jika kain difiksasi, maka akan menghasilkan warna yang bervariatif sesuai dengan media fiksasinya. Salah satu contohnya adalah fiksasi menggunakan tawas yang menghasilkan kain dengan warna yang lebih terang, yaitu khaki I  (#E3CF57).

 

Penulis: Irfan Maulana

 

Referensi Literatur: 

Ariyanti, Mira and Yenni Asbur. “Tanaman Tarum (Indigofera tinctoria Linn) Sebagai Penghasil Zat Pewarna.” Jurnal Hutan Pulau-Pulau Kecil (2018): 109-122. https://www.researchgate.net/publication/333710359_TANAMAN_TARUM_Indigofera_tinctoria_Linn_SEBAGAI_PENGHASIL_ZAT_PEWARNA.

Azizah, Enur and Alex Hartana. “Pemanfaatan Daun Harendong (Melastoma malabathricum) Sebagai Pewarna Alami untuk Kain Katun.” Dinamika Kerajinan dan Batik (2018): 1-8. http://ejournal.kemenperin.go.id/dkb/article/view/3490/pdf_60#.

Azizah, Hasna Putri and Budi Utami. “Pemanfaatan Zat Warna Hijau Dari Daun Pepaya (Carica papaya L.) Sebagai Pewarna Alami Tekstil.” Seminar Nasional Kimia UNY (2016): -. https://www.researchgate.net/publication/320445098_PEMANFAATAN_ZAT_WARNA_HIJAU_DARI_DAUN_PEPAYA_Carica_papaya_L_SEBAGAI_PEWARNA_ALAMI_TEKSTIL.

Rosyida, Ainur and Didik Achadi W. “Pemanfaatan Daun Jati Muda untuk Pewarna Kain Kapas Pada Suhu Kamar.” Arena Tekstil (2014): 115-124. https://media.neliti.com/media/publications/54877-ID-pemanfaatan-daun-jati-muda-untuk-pewarna.pdf.

Santa, Epi Koryanti, Mukarlina and Riza Linda. “Kajian Etnobotani Tumbuhan yang Digunakan Sebagai Pewarna Alami Oleh Suku Dayak Iban di Desa Mensiau Kabupaten Kapuas Hulu.” Protobiont (2015): 58-61. https://jurnal.untan.ac.id/index.php/jprb/article/viewFile/8759/8723.

Saraswati, Ratna, et al. Pemanfaatan Daun untuk Ecoprint dalam Menunjang Pariwisata. Depok: Departemen Geografi FMIPA UI, 2019. https://www.researchgate.net/publication/344552598_Buku_Pemanfaatan_Daun_untuk_Ecoprint_dalam_Menunjang_Pariwisata.

Referensi Gambar: 

Gambar 1: https://tirto.id/manfaat-daun-pepaya-untuk-kesehatan-bisa-mengobati-malaria-ery4

Gambar 2: https://www.lemonilo.com/amp/blog/manfaat-daun-jati-untuk-kesehatan-tubuh-kita-wajib-tahu

Gambar 3: http://asppuk.or.id/2015/10/22/keanekaragaman-hhbk-tanaman-pewarna-kekayaan-dan-identitas-budaya-dayak-iban/

Gambar 4: https://varmaninstitute.com/2020/10/blok-tarum/

Gambar 5: https://www.cekmanfaat.com/2019/08/manfaat-daun-harendong.html

 

LindungiHutan.com merupakan Platform Crowdfunding Penggalangan Dana Online untuk Konservasi Hutan dan Lingkungan. Kunjungi situs berikut https://lindungihutan.com/kampanyealam untuk melakukan kegiatan dan aksi penghijauan teman-teman di berbagai daerah. Mari kita sama-sama melestarikan lingkungan dan menjaganya.

Yuk bergabung bersama kami sebagai  pioneer penghijauan!