Normalisasi dan Naturalisasi Sungai, Apa Perbedaannya?

Banjir bukanlah bencana yang asing kita dengar. setiap tahun diberbagai media massa bencana ini sering muncul sebagai dampak dari pemanasan global dan juga curah hujan yang tinggi. Berbagai upaya preventif dilakukan untuk mengatasi masalah banjir. Ada 2 teknik yang akan kita bahas yaitu normalisasi sungai dan naturalisasi sungai.  apa maksudnya? bagaimana manfaatnya? Berikut penjelasannya!

Ads

Pengertian Naturalisasi dan Normalisasi Sungai

Gambar 1. Perbedaan normalisasi dan naturalisasi. Sumber: hipwee.com
Gambar 1. Perbedaan normalisasi dan naturalisasi. Sumber: hipwee.com
  • Normalisasi Sungai

Konsep normalisasi sungai dapat dilihat dari kata dasarnya yaitu normal. Normal sendiri berarti menurut aturan atau menurut pola yang “umum”. Maka normalisasi sungai dapat diartikan dengan upaya mengembalikan fungsi sungai seperti semula berdasarkan peraturan yang telah ditetapkan suatu instansi. 

Normalisasi sungai sangat erat kaitannya dengan pembangunan berkelanjutan di negara maju. Hal ini karena normalisasi sungai dilakukan dengan cara membeton pinggiran sungai dan menjadikan pinggiran sungai lokasi pemukiman. Tujuan dari normalisasi adalah merapikan bentuk sungai, memperlebar kembali badan sungai dan mengeruk kedalaman sungai agar kapasitas daya tampung sungai serta debit arus sungai ideal. 

  • Naturalisasi Sungai

Naturalisasi sungai adalah pemulihan fungsi sungai  dengan cara alamiah. Penerapan teknik naturalisasi sungai salah satunya dengan menghijaukan kembali pinggiran sungai. Penanaman pohon seperti bakau sangat ditekankan dalam teknik ini. penghijauan ini bertujuan agar air di permukaan  tanah dapat terserap ke dalam tanah sehingga tidak terjadi luapan.

Gambar 2. Naturalisasi Sungai di Jepang. Sumber: forestdigest.com
Gambar 2. Naturalisasi Sungai di Jepang. Sumber: forestdigest.com

Memadukan Normalisasi dan Naturalisasi Sungai

Banyak pro dan kontra terhadap kedua cara penanggulan banjir diatas. Sebagian mengatakan bahwa normalisasi sungai merupakan tindakan memperburuk keadaan karena pembangunan yang akan dilakukan di Sungai. Ada pula yang setuju normalisasi sungai adalah cara yang paling tepat karena pinggiran sungai dapat dimanfaatkan menjadi tempat tinggal. Apalagi teknik normalisasi sungai sudah banyak digunakan di negara-negara maju seperti Belanda dan Venezuela. Begitu pula dengan teknik naturalisasi sungai yang memiliki pro dan kontra. Teknik ini dianggap paling aman karena tidak menimbulkan efek samping negatif jangka panjang. Meski begitu, naturalisasi sungai memiliki proses yang lambat dan tidak sebanding dengan kebutuhan penanggulangan.

Ads
Kapan jaga hutan? Sekarang! Buka lindungihutan.com

Lantas manakah teknik yang paling baik? Daripada memperdebatkan memilih antara normalisasi dan naturalisasi sungai, memadukan kedua teknik adalah jalan terbaik. Baik normalisasi maupun naturalisasi memiliki kelemahan dan kekurangan masing-masing. Dengan menggabungkan kedua teknik, penanggulangan banjir dan efek samping kepada alam dapat dikurangi. Penggunaan normalisasi sungai sebagai bentuk tindakan darurat tercepat untuk membentuk debit air yang normal. Sedangkan penggunaan naturalisasi sungai sebagai bentuk pengurangan dampak negatif dari pembangunan.

Selain mempertimbangkan kedua teknik, penanggulangan banjir juga harus mempertimbangkan lokasi pemukiman di sekitar sungai. Pemukiman ini harus direlokasi agar penerapan normalisasi dan naturalisasi sungai dapat dirasakan manfaatnya.

Bacaan Lainnya : Penyebab dan Dampak Sedimentasi di Sungai

Negara yang Menerapkan Normalisasi dan Naturalisasi Sungai

  • Singapura
Joel Picard on Twitter: "nih sungai di singapore (kallang river). di naturalisasi tapi juga normalisasi.… "
Gambar 3-Sungai Kallang, Singapura.

Singapura merupakan salah satu negara maju di Asia Tenggara. Banyak proyek-proyek pembangunan berkelanjutan yang diterapkan Singapura, salah satunya adalah naturalisasi sungai. Pemerintah Singapura menerapkan naturalisasi pada sungai Kallang di Bishan-Ang Mo Kio Park, pada tahun 2006.

Pada awalnya, kanal Sungai Kallang menerapkan konsep normalisasi yang mana di sepanjang kanal di beton untuk pencegahan banjir. Namun melalui program naturalisasi sungai, kanal Sungai Kallang diubah menjadi sungai yang meliuk alami dengan penghijauan di pinggiran sungai. Penghijauan di Sungai Kallang pun direncanakan sebaik mungkin dengan menerapkan ± 10 tipe teknik Bio Engineering dan tanaman produktif. Di bagian hulu terdapat biotipe yang berupa sebidang lahan yang berisi tanaman untuk penyaring polusi alami. Program naturalisasi sungai ini membuat penyerapan air di bantaran sungai meningkat dibandingkan dengan normalisasi.

Penyerapan air yang meningkat tidaklah cukup sebagai satu solusi penanganan banjir. Oleh sebab itu, penataan sungai dan bantaran sungai dilakukan terpadu dengan sistem antisipasi banjir. Air sungai dialirkan juga ke jaringan pengairan Singapura, lalu sedotan-sedotan pendek di sepanjang bantaran mengarah ke penampung luapan air yang berada di dalam Bishan-Ang Mo Kio Park, diletakkan juga batu-batu pemecah arus dan terakhir adanya sensor serta alarm tinggi air. Sistem sensor dan alarm tinggi air berguna agar saat air telah mencapai ketinggian tertentu, warga dapat segera mengungsi

  • Jerman

Sungai Isar yang berada di Jerman menjadi salah satu sungai yang memadukan normalisasi dan naturalisasi sungai. Hal ini karena Sungai Isar pada awal abad ke-19 merupakan sungai yang khas dengan pulau-pulau kerikil yang luas dan bukit pasir serta dasar sungai yang terus berubah. Hingga pada pertengahan abad ke-19 seringkali terjadi banjir. Pemerintah memutuskan untuk mengambil tindakan dengan membuat “Isar Planning” (Rencana Isar).

Jerman 2013: Sungai Isar | Pojok Cerita
Gambar 4- sungai Isar-Jerman

Rencana Isar bertujuan untuk meningkatkan pengendalian banjir, keanekaragaman hayati dan kualitas rekreasi. Tindakan di dalam rencana Isar dapat digolongkan dalam penerapan normalisasi dan naturalisasi sungai karena dibuat tanggul di tepian sungai dan dilakukan penghijauan di sekitaran sungai. Dasar sungai seperti kanal telah diubah dengan lebar bervariasi dengan tepian kerikil dan pulau batu kerikil yang berkembang secara dinamis. Dengan menabur tumbuhan liar asli, menyebarkan jerami yang dipotong dan memindahkan tanah dengan spesies tanaman yang terancam punah di tanggul-tanggul baru.

 

 

 

Penulis : Elsha Aureal Shopia 

Dikurasi Oleh: Daning Krisdianti

 

Referensi Literatur:

CNN Indonesia. 2020. Perpedaan Normalisasi dan Naturalisasi Perlu di Padukan. Tersedia dalam: https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20200106105856-199-462727/perbedaan-normalisasi-dan-naturalisasi-perlu-dipadukan Diakses pada 4 Januari 2021.

Daniela. 2016. Isar-Plan. Tersedia Dalam: https://climate-adapt.eea.europa.eu/metadata
/case-studies/isar-plan-2013-water-management-plan-and-restoration
-of-the-isar-river-munich-germany Diakses pada 6 Januari 2021.

Forest Digest. 2020. Naturalisasi atau Normalisasi Sungai: Mana Lebih Baik?. Tersedia dalam : https://www.forestdigest.com/detail/451/naturalisasi-atau-normalisasi-sungai-mana-lebih-baik Diakses pada 4 Januari 2021.

Gerald Muller, Kantika Koll. 2005. River re-naturalization: historic and anthropogenic constraints, ecosystems and their interaction. Tersedia Dalam: https://www.researchgate.net/publication/281844803_River_re-naturalization_historic_and_anthropogenic_constraints_ecosystems_and_their_interaction/link/5e1060aba6fdcc2837563fb3/download Diakses pada 4 Januari 2021.

KBBI Online. Arti Kata Normal. Tersedia Dalam: https://kbbi.web.id/normal Diakses pada 4 Januari 2021.

 

Referensi Gambar:

  • Gambar 1

https://www.hipwee.com/feature/normalisasi-naturalisasi-sungai-banjir-jabodetabek/

  • Gambar 2 

https://www.forestdigest.com/detail/451/naturalisasi-atau-normalisasi-sungai-mana-lebih-baik 

  • Gambar 3

https://www.google.com/url?sa=i&url=https%3A%2F%2Ftwitter.com%2Fsociotalker%2Fstatus%2F1212999378937364481&psig=AOvVaw1hbIQOxV8kLLzqru0uYn-1&ust=1629724106288000&source=images&cd=vfe&ved=0CAsQjRxqFwoTCOiEl9LZxPICFQAAAAAdAAAAABAP

  • Gambar 4

Jerman 2013: Sungai Isar

 

LindungiHutan.com merupakan Platform Crowdfunding Penggalangan Dana Online untuk Konservasi Hutan dan Lingkungan. Kunjungi situs berikut https://lindungihutan.com/kampanyealam untuk melakukan kegiatan dan aksi penghijauan teman-teman di berbagai daerah. Mari kita sama-sama melestarikan lingkungan dan menjaganya. 

 

Yuk bergabung bersama kami sebagai pioneer penghijauan!