Polusi Udara Dalam Ruang: Contoh Sumber Polusi

Polusi udara - © Unsplash
Polusi udara – © Unsplash

Ketika memikirkan polusi udara, kebanyakan orang memahami sumber polusi seperti kabut asap, emisi kendaraan bermotor, pabrik industri, dan pembangkit listrik dengan baik. Beberapa hal tersebut adalah contoh dari polusi udara luar ruangan. Berbeda dengan itu, udara dalam ruang juga bisa tercemar dan menimbulkan polusi udara dalam ruang yang lebih berbahaya tanpa banyak orang sadari. Polusi jenis ini akan bertahan dan terkonsentrasi pada udara di lingkungan dalam ruang.

Ads

Sebagian besar waktu kita sehari-hari dihabiskan dalam ruangan, terutama bagi wanita dan anak-anak. Dengan begitu, kualitas udara dalam ruang sangat mempengaruhi kesehatan manusia. Hal ini mengacu pada kualitas udara di dalam dan di sekitar bangunan, terutama yang berkaitan dengan kesehatan dan kenyamanan penghuninya. Namun, sulit bagi orang untuk mengukur kualitas udara di dalam rumah dengan mudah.

Polusi dalam ruang terjadi ketika polutan udara tertentu seperti partikel dan gas mencemari udara di dalam ruangan. Serupa dengan polusi udara luar ruang, polutan ini juga dapat menyebabkan penyakit terkait pernapasan. Untuk meningkatkan kualitas udara di dalam rumah, hal yang bisa dilakukan yaitu dengan menghilangkan polutan udara yang berada di dalamnya.

Dilansir dari OECD, polusi udara dalam ruangan (indoor air pollution) mengacu pada kontaminasi kimiawi, biologis dan fisik udara dalam ruangan. Konsentrasi polutan dapat tetap berada di udara untuk waktu yang lama setelah beberapa aktivitas. Polusi ini mampu mengakibatkan efek kesehatan yang merugikan. Akibat dari pencemaran dalam ruang, diperkirakan ada lebih dari 2 juta kematian terjadi setiap tahun. 

Dampak pencemaran udara dalam ruang lebih besar tampak pada negara berkembang, dengan penggunaan bahan bakar seperti kayu, arang, dan kotoran hewan untuk memasak. Kegiatan memasak tradisional di atas api terbuka menimbulkan peningkatan jumlah polutan udara dalam rumah dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Ads
Kapan jaga hutan? Sekarang! Buka lindungihutan.com

Jarangnya terdapat ventilasi yang memadai untuk mengeluarkan polutan semakin memperburuk kualitas udara. Inilah yang kemudian membuat penghuni rumah menghirup karbon monoksida dan komponen berbahaya lain. WHO mencatat, terdapat 4,3 juta orang yang meninggal karena terpapar polusi udara rumah tangga setiap tahunnya.

BACA JUGA: Lets Do Somethinc Good

Penyebab dan Efek Polusi Udara Dalam Ruang

Ada banyak sumber polusi udara dalam ruang. Sumbernya bisa bersangkutan dengan bangunan itu sendiri. Selain itu, bisa bersumber dari segala perabotan di dalamnya, kondisi bangunan, suhu dan kelembaban, pertukaran udara, dan sumber lain yang berkaitan dengan aktivitas orang yang berada dalam ruang.

Berbagai kegiatan rumah tangga berkontribusi terhadap sumber pencemaran udara dalam ruangan. Aktivitas seperti merokok, bersih-bersih, mendekor ulang, atau melakukan hobi tertentu dapat mengeluarkan polutan. Selain itu, peralatan yang sudah tidak berfungsi atau yang digunakan secara tidak benar dapat melepaskan polutan yang lebih tinggi. Bahkan terkadang bisa berbahaya dalam ruangan. Misalnya, kompor gas yang tidak disetel dengan benar dapat mengeluarkan lebih banyak karbon monoksida secara signifikan.

Pertukaran udara dari luar dan dari dalam ruangan juga berpengaruh pada tingkat polusi dalam ruang. Dalam proses infiltrasi, udara luar mengalir ke dalam bangunan melalui bukaan, sambungan, dan retakan di dinding, lantai, dan langit-langit, serta di sekitar jendela dan pintu. Sementara ventilasi sebaliknya.

Ventilasi yang tidak memadai dapat meningkatkan polutan dalam ruangan, dengan tidak membawa cukup udara luar yang bisa mengurangi konsentrasi sumber polutan dalam ruang. Ketika terdapat sedikit infiltrasi dan ventilasi, pergerakan udara menjadi rendah dan tingkat polutan dapat meningkat. Hal ini dapat diperparah oleh suhu dan tingkat kelembaban yang tinggi, yang dapat meningkatkan konsentrasi beberapa polutan. 

Tungku kayu bakar - © Ft.com
Tungku kayu bakar – © Ft.com

BACA JUGA: Soul For Toli Toli Restoring Mangrove Forest

Selain itu, ada banyak sumber polusi udara dalam ruangan. Berikut penjelasan berbagai sumber polusi udara dalam ruang yang di antaranya yaitu:

Asbes

Asbes adalah penyebab utama polusi udara dalam ruang, terutama di negara berkembang. Ini adalah sejenis magnesium silikat yang memiliki serat kecil sehingga mudah terhirup manusia. Asbes merupakan komponen utama yang biasa digunakan dalam industri otomotif maupun konstruksi rumah seperti cat, bahan bangunan, langit-langit, dan ubin lantai. Risiko asbes lebih berbahaya pada kondisi rumah tua. Seiring bertambahnya usia rumah, efek berbahaya asbes menjadi mudah terpapar seperti kanker perut, kanker paru-paru, dan lain-lain.

Formaldehida

Formaldehida adalah penyebab kedua polusi udara dalam ruangan. Formaldehida adalah gas tidak berwarna dengan bau menyengat yang khas. Bahan ini masih dapat ditemukan di cat, sealant (penambal kebocoran), dan lantai kayu. Karpet dan pelapis juga menggunakan formaldehida sebagai perekat permanen.

Formaldehida pada dasarnya adalah senyawa organik yang tetap dalam bentuk gas pada suhu kamar karena tidak terlihat. Asap tembakau, tekstil (seperti tirai tekan tahan lama), kayu tekan (seperti kayu keras, kayu lapis, papan serat), lem juga beberapa barang yang mengandung formaldehida.

Konsentrasi tinggi formaldehida di rumah dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Beberapa di antaranya seperti iritasi pada mata, hidung, kulit, tenggorokan, batuk, dan kelelahan. Dalam beberapa kasus, dapat mendorong penyebab kanker, atau seperti masalah kesehatan yang parah.

Radon

Radon dapat ditemukan di bawah rumah dalam berbagai jenis batuan dasar dan bahan bangunan lainnya, juga bisa menjadi penyebab polusi udara dalam ruangan. Radon bisa masuk ke dalam tembok rumah dan membahayakan yang tinggal di dalamnya.

Radon ada di bawah rumah, tepatnya pada dasar pondasi. Bahan ini adalah gas yang tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau. Radon adalah gas yang sangat radioaktif tapi tidak menunjukkan gejala langsung. Orang yang menghirupnya sama sekali tidak menyadari ini.

Menghirup radon secara terus menerus dalam waktu lama dapat menyebabkan kanker paru-paru. Efek ini akan lebih buruk pada perokok, yang sangat rentan akan efek berbahaya gas radon penyebab kanker paru-paru.

Asap Tembakau

Asap tembakau yang berasal dari area luar dan dalam ruangan juga dapat menjadi polutan udara dalam ruangan. Bahan kimia yang dilepaskan saat merokok tembakau akan bertahan dalam waktu lama di udara. Orang yang berada di dalamnya juga akan menghirup polutan ini. Semua orang tahu jika merokok berbahaya bagi kesehatan. Efek berbahaya dari merokok bisa meliputi kanker paru-paru, masalah jantung, iritasi pada mata, hidung, dan tenggorokan, asma, dan lain sebagainya.

Pernis, Cat, Lem dan Kayu Lapis, dll

Bahan bangunan dan renovasi seperti pada cat, pernis, lem, dan kayu lapis dapat melepaskan gas organik yang mudah menguap. Gas organik yang juga dikenal sebagai VOC (Volatile Organic Gases) berkontribusi pada sumber polusi udara dalam ruangan. Senyawa organik ini bersifat beracun hingga selama beberapa tahun setelah pemasangan bahan bangunan tersebut.

Cat memang memperindah kamar, tapi juga terdapat beberapa risiko bagi kesehatan. Ada cat tertentu yang melepaskan VOC saat dikeringkan, terutama enamel. Orang-orang yang melakukan kontak dengan VOC ini mungkin akan merasakan sakit kepala, mual, kelelahan, dan lain sebagainya. Efek ini bahkan lebih buruk pada anak-anak.

  1. Karpet

Karpet menjadi barang yang turut memperindah rumah dan bermanfaat bagi pemilik rumah. Adanya karpet di rumah bisa menjadi tempat dari debu dan dalam kondisi lembab juga mengundang berbagai bakteri dan jamur untuk tumbuh di dalamnya. Orang yang bersentuhan dengan bakteri dan jamur pada karpet akan dapat menimbulkan sakit kepala, mual, demam, dan lain sebagainya.

2. Pewangi Sintesis

Pewangi sintetis, parfum, penyegar udara, dan pengharum yang terdapat di rumah menggunakan zat juga menimbulkan polusi. Bahan kimia dalam produk ini sangat mudah menguap dan semi-volatil yang turut digunakan dalam produk ini dapat menyebabkan polusi udara dalam ruangan.

Sementara itu, penyegar ruangan adalah produk yang banyak digunakan di rumah, tapi sebagian besar orang mungkin tidak menyadari pengaruhnya terhadap kesehatan. Kontak yang terlalu lama dengan penyegar udara dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Beberapa penyegar ruangan mengandung senyawa etilen berbasis glikol. Zat ini dapat menyebabkan efek neurologis (gangguan otak dan sistem saraf) dan darah pada tubuh. Yang kemudian akan menimbulkan mual, anemia, kelelahan, dan lain sebagainya. Beberapa penyegar ruangan lainnya juga mengandung ftalat yang sangat berbahaya bagi sistem endokrin, terutama bagi anak-anak yang tinggal. Ftalat adalah zat kimia dalam plastik yang membuatnya fleksibel dan tahan lama. 

3. Kompor Kayu dan Kompor Gas

Peralatan pembakaran bahan bakar di rumah seperti kompor juga dapat menyebabkan polusi udara dalam ruang. Kompor yang masih terdapat api langsung dan asap dapat mengeluarkan karbon monoksida dan nitrogen dioksida. Kedua senyawa ini jika diiringi dengan kondisi ventilasi rumah yang buruk akan menimbulkan polutan dalam rumah. 

Akan tetapi, masih ada banyak orang yang menggunakan alat pembakaran jenis ini untuk memasak setiap harinya. Kegiatan memasak dengan kompor juga melepaskan das berbahaya lain seperti radon. Paparan gas ini dalam waktu yang lama dapat menyebabkan sakit kepala berkepanjangan, kelelahan, iritasi pada mata dan hidung, ruam pada kulit, masalah pernapasan, dan lain sebagainya.

4. Polutan Biologis

Polutan biologis seperti lumut, jamur, bakteri, virus, serbuk sari, serangga, tungau debu, bulu hewan, dan banyak komponen lainnya dapat masuk ke dalam rumah meski berasal dari luar ruangan. Pertumbuhan beberapa kontaminan itu di lingkungan lembab bisa menyebabkan sakit.

Faktor-faktor biologis tersebut dapat menyebabkan asma, demam, masalah paru-paru, iritasi pada kulit, dan lain sebagainya. Tidak mudah untuk menghilangkan sepenunya keberadaan polutan biologis itu dalam ruangan. Namun, tingkat kelembapan di rumah yang diminimalkan dapat mengatasi masalah salah satu polutan tersebut, yakni jamur. Selain itu, perlu menjaga kebersihan untuk mengurangi masalah kutu dan serangga yang berada dalam rumah. 

5. Asap dari Lilin

Asap dari lilin parafin yang digunakan dalam rumah juga dapat menyebabkan polusi udara dalam ruangan. Lilin yang terbuat dari lilin parafin melepaskan bahan kimia beracun seperti toluena dan benzena, yang dengan cepat bisa menumpuk dalam ruangan hingga tingkat yang tidak sehat.

Lilin merupakan salah satu sumber polusi udara dalam ruangan. Gas berbahaya dan sisa sedimen dapat menyebabkan berbagai bahaya bagi orang yang tinggal dalam ruangan. Pembakaran lilin seperti yang menggunakan parafin, minyak sayur, lilin lebah, hingga lilin kedelai dapat melepaskan partikel karbon jelaga dalam jumlah kecil. Hal ini bisa menyebabkan masalah pernapasan bagi orang yang berada di rumah atau dalam ruangan tersebut.

6. Pestisida

Pestisida yang banyak digunakan di dalam rumah maupun di sekitar rumah untuk membunuh hama rumah tangga bisa menjadi salah satu sumber polutan di dalam ruangan. Bahan ini digolongkan sebagai senyawa organik semi-volatil dan mencakup berbagai bahan kimia dalam berbagai bentuk yang menyebabkan polusi udara dalam ruangan. Pestisida di antaranya terdapat pada produk untuk pengendali serangga (insektisida), rayap (termitisida), hewan pengerat (rodentisida), jamur (fungisida), dan mikroba (desinfektan). Produk ini berbentuk semprotan, cairan, bubuk, kristal, bola, dan yang menimbulkan asap. 

Pestisida pada dasarnya bermanfaat untuk membunuh hama atau serangga yang mengganggu di dalam rumah dan sekitarnya. Namun, bahan ini dapat melepaskan berbagai bahan kimia di udara. Apabila orang menghirup bahan kimia ini, maka dapat menyebabkan efek kesehatan yang serius seperti iritasi pada mata, hidung, tenggorokan, dan lain sebagainya. Bahkan, konsentrasi yang lebih tinggi dari bahan kimia ini juga dapat membahayakan sistem saraf dan ginjal.

Aktivitas membersihkan debu

Kegiatan membersihkan debu adalah sumber polusi udara dalam ruang yang cukup umum. Saat membersihkan debu, banyak partikel debu mikro di udara dalam ruangan yang terlepas. Partikel debu bisa masuk ke dalam tubuh melalui penghirupan, yang kemudian dapat berdampak buruk bagi kesehatan dengan menjadi penyebab masalah pernapasan.

Efek polusi udara dalam ruang bisa mengancam jiwa. Jika seseorang berada di dalam ruangan terus-menerus, polutan udara bisa sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Terlebih, efek samping dari polusi udara di dalam ruangan akan lebih buruk pada kalangan rentan seperti anak-anak dan orang tua.

Beberapa efek kesehatan dari bahan-bahan di atas mungkin segera muncul setelah paparan tunggal terhadap polutan udara, di antaranya seperti iritasi pada mata, hidung, dan tenggorokan, sakit kepala, pusing, dan kelelahan. Efek langsung seperti itu biasanya berjangka pendek dan bisa diobati.

Kemungkinan reaksi langsung terhadap polutan udara dalam ruang bergantung pada beberapa faktor, seperti usia dan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Dalam beberapa kasus, apakah seseorang bereaksi terhadap polutan bergantung pada sensitivitas individu, yang berbeda dari masing-masing orang. 

Beberapa efek langsung tertentu dari polusi udara serupa dengan gejala seperti pilek atau penyakit virus lainnya. Jadi, seringkali tidak mudah menentukan sumber gejala akibat paparan polusi udara dalam ruang. Maka itu, penting untuk memperhatikan waktu dan tempat terjadinya gejala. Gejala yang memudar atau hilang saat seseorang berada jauh dari area tersebut mungkin mengidentifikasi penyebabnya yaitu sumber udara dalam ruangan. Ventilasi yang buruk dapat memperparah beberapa efek yang timbul. Hal ini karena kurangnya pasokan udara luar ruangan yang masuk ke dalam ruangan.

Ada pula orang yang merasakan efek polusi udara dalam ruang setelah paparan berulang. Beberapa orang dapat menjadi peka terhadap polutan biologis atau kimia setelah terpapar berulang atau dalam tingkat tinggi. Efek ini bisa muncul bertahun-tahun setelah paparan polutan. Beberapa di antaranya meliputi penyakit pernapasan, penyakit jantung, dan kanker. Bagi penderita kanker dan jantung efek ini bisa menjadi sangat fatal. Jika polusi udara menyebabkan beberapa kondisi tersebut, kualitas udara dalam ruangan di rumah perlu segera diperbaiki.

BACA JUGA: Merawat Bumi Bersama Bumi Bulk-Store And Refillery Brand

Cara Mengurangi Polusi Udara dalam Ruang

Rokok - © Unsplash
Rokok – © Unsplash

Untuk mengurangi polusi udara dalam ruang, perlu lebih dulu meningkatkan kualitas udara di dalamnya. Ruangan yang memiliki tingkat kualitas udara yang bersih juga mempengaruhi berkurangnya pembentukan polutan penyebab polusi. Beberapa cara yang dapat dilakukan di rumah untuk meningkatkan kualitas udara di dalam ruang yaitu sebagai berikut.

  • Berhenti merokok dan membuat zona rumah tanpa asap rokok
  • Beri ventilasi di setiap sudut ruang dalam rumah
  • Jaga kebersihan lingkungan
  • Periksa bahan-bahan pada produk pembersih untuk memastikan kandungan tersebut  ramah lingkungan
  • Tidak menggunakan asbes pada bangunan rumah
  • Berhenti menggunakan kompor gas di rumah yang melepaskan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan manusia
  • Periksa rumah terhadap jamur, radon, dan bahan kimia atau bakteri berbahaya lainnya yang mungkin ada di rumah
  • Gunakan penyedot debu yang memiliki sikat kuat dan filter partikel kecil berefisiensi tinggi
  • Gunakan alat pembersih udara atau filter udara (air purifier)
  • Ganti furnitur atau bahan dekorasi interior yang melepaskan polutan. 
  • Jaga kelembapan udara agar tidak berlebihan yang mendorong tumbuhnya polutan biologis seperti jamur dan lumut.

BACA JUGA: Kampanye Alam Lets Keep The Earth Clean And Green

Kualitas udara yang buruk dapat berdampak bagi kesehatan, juga menimbulkan polusi udara dalam ruang. Udara yang tercemar dalam ruangan dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan, terutama bagi anak-anak. Seperti yang disebutkan di atas, penggunaan tanaman ruangan dan alat pembersih udara merupakan cara mudah mengurangi polusi udara dalam rumah yang juga memperbaiki kualitas udara. Selain itu, penting untuk selalu menjaga kebersihan dalam rumah. 

 

Penulis: Destri Ananda

Dikurasi oleh Inggrit Aulia Wati Hasanah

 

 

LindungiHutan.com merupakan Platform Crowdfunding Penggalangan Dana Online untuk 

Konservasi Hutan dan Lingkungan. Kunjungi situs berikut https://lindungihutan.com/kampanyealam untuk melakukan kegiatan dan aksi penghijauan teman-teman di daerahmu. Mari kita sama-sama melestarikan lingkungan dan menjaganya. 

 

Yuk bergabung bersama kami sebagai pioneer penghijauan!